Wednesday , 24 July 2024
Home / TAMBANG MINERAL & BATUBARA / Tailing Tambang Freeport Jadi Campuran Aspal
Pemanfaatan tailing sebagai bahan campuran aspal merupakan salah satu upaya PTFI untuk menunjukkan bahwa tailing adalah sumber daya yang memiliki nilai dan dapat bermanfaat untuk proyek konstruksi, khususnya pengembangan infrastruktur di Papua.

Tailing Tambang Freeport Jadi Campuran Aspal

RESOURCESASIA.ID, TIMIKA – PT Freeport Indonesia (PTFI) menunjukkan komitmen kuat dalam memanfaatkan pasir sisa tambang (SIRSAT) yang biasa disebut tailing. Melalui Divisi Tailing Utilizations, PTFI terus melakukan inisiatif untuk memanfaatkan tailing secara optimal sebagai bahan baku campuran aspal (filler). Tailing digunakan untuk lapisan pondasi aspal sebagai pengganti pasir.

General Superintendent Tailing Utilization PTFI, Sastro Samser Siburian, menjelaskan aspal tailing tersebut digunakan untuk pengaspalan di beberapa fasilitas perusahaan PTFI di Timika. Pemanfaatan tailing sebagai bahan campuran aspal merupakan salah satu upaya PTFI untuk menunjukkan bahwa tailing adalah sumber daya yang memiliki nilai dan dapat bermanfaat untuk proyek konstruksi, khususnya pengembangan infrastruktur di Papua.

“Tahun 2020, kami telah mengirimkan material tailing sebagai material agregat infrastruktur jalan di Merauke. Kami kembali melakukan proyek serupa tahun ini untuk membantu mempercepat perkembangan infrastruktur Papua,” ujar Sastro, Kamis (9/11).

Menurutnya, limbah tailing sudah melewati penelitian dan uji coba untuk mengetahui keamanan aspal tailing. PTFI pun bekerja sama dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) untuk uji coba aspal tailing di Kabupaten Merauke, dan hasilnya sangat direkomendasikan untuk campuran aspal.

BACA JUGA : Dirut PTFI Sebut Tembaga Bakal Jadi Mineral Masa Depan

Hasil uji laboratorium menunjukkan kepadatan campuran dengan nilai terendah 99,23 persen dan tertinggi 102,35 persen, sehingga aspal tailing telah memenuhi standar kualitas AASHTO T 166. Selain itu, hasil tersebut juga telah sesuai dengan spesifikasi teknis yang dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal Bina Marga No.02/SE/DB/2018 dan spesifikasi khusus SKh-2.6.28 terkait dengan Spesifikasi Khusus Campuran Beraspal Panas Menggunakan Tailing.

Pada kesempatan terpisah, Project Manager PT Karya Mandiri Permai, Supranoto, selaku kontraktor untuk pengerjaan aspal tailing di area kerja PTFI, menjelaskan bahwa aspal tailing yang dikembangkan oleh PTFI layak digunakan dalam pekerjaan konstruksi karena telah lolos uji laboratorium. Aspal tailing terbukti layak digunakan dalam pekerjaan pengaspalan Pemerintah Kabupaten Mimika melalui Dinas PUPR.

Saat ini, aspal dengan campuran tailing sudah digunakan pada beberapa titik di area dataran rendah wilayah kerja PTFI, yaitu di jalan sekitar perkantoran gedung OB, Institut Pertambangan Nemangkawi (IPN), Fasilitas Pengolahan Air di Kuala Kencana, Rimba Papua Hotel (RPH), checkpoint Kuala Kencana, dan akses jalan masuk menuju Rimba Papua Golf.

Ada beberapa jenis aspal yang digunakan pada proyek ini. Salah satu contohnya, Hot Rolled Sheet-Wearing Course (HRS-WC) yang digunakan di jalan menuju Rimba Papua Golf. Aspal jenis ini menggunakan komposisi tailing sebanyak 40 persen.

“Jika pembuatan aspal HRS-WC membutuhkan 1.000 kilogram pasir, maka 40 persen komposisinya atau 400 kilogram pasir dapat diganti dengan tailing,” jelas Supranoto. (Rama)

Foto : Dok PTFI

About Resourcesasia

Resources Asia.id adalah portal berita yang menginformasikan berita-berita terkini dan fokus pada pemberitaan sektor energi seperti minyak dan gas bumi (migas), mineral dan batubara (minerba), kelistrikan, energi terbarukan (ebt), industri penunjang, lingkungan, CSR, perdagangan dan lainnya.

Check Also

Implementasi Prinsip Berkelanjutan, MIND ID Jaga Stabilitas Sektor Pertambangan

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA – BUMN Holding Industri Pertambangan MIND ID terus memperkuat komitmen implementasi prinsip sustainability …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *