Tuesday , 16 July 2024
Home / ENERGI MINYAK & GAS / Pertamina Economic Outlook 2023, Peluang dan Tantangan Pertamina Hadapi Ekonomi Global

Pertamina Economic Outlook 2023, Peluang dan Tantangan Pertamina Hadapi Ekonomi Global

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA – PT Pertamina (Persero) kembali menggelar Pertamina Economic Outlook (PEO) dengan mengangkat tema “What’s Next for the Economy: Opportunities and Challenges Ahead”. PEO menyoroti ketidakpastian makroekonomi dan geopolitik yang masih membayangi perekonomian global masa depan, sehingga diperlukan langkah yang tepat untuk merespon dan mengantisipasi tantangan dan peluang ke depan.

Dalam rangkaian Pertamina Economic Outlook 2023 ini, panel diskusi dipimpin oleh SVP Corporate Finance Pertamina, Bagus Agung Rahadiansyah selaku moderator dan diwarnai oleh paparan dari Firman Muchtar, Head of Economic and Monetary Policy Department Bank Indonesia, terkait strategi kebijakan moneter BI dalam merespons dinamika global. Selain itu, PEO juga menghadirkan Helmi Arman, Director and Citi’s Chief Economist for Indonesia and Vietnam dari Citibank yang menjelaskan proyeksi makroekonomi semester II 2023 dan 2024, serta peluang dan tantangan yang harus dipersiapkan langkah-langkah mitigasinya.

Direktur Keuangan Pertamina, Emma Sri Martini mengatakan dalam waktu yang relatif pendek terjadi dinamika perubahan dalam perekonomian dunia. Salah satu yang cukup mengejutkan adalah penurunan peringkat kredit Amerika Serikat, dimana hal ini mencerminkan ketidakpastian geopolitik dan ekonomi yang sedang menggema secara global.

Sebagai perusahaan dalam bidang energi, Emma mengungkapkan, performa Pertamina sangat dipengaruhi ketidakpastian tersebut. Dua hal yang sangat mempengaruhi yakni perubahan nilai tukar dan disparitas suku bunga antara Bank Sentral Amerika Serikat (The Federal Reserve/The Fed) dan Bank Indonesia.

“Pertamina telah menerapkan berbagai langkah mitigasi untuk memastikan kestabilan kinerja keuangan perusahaan, meskipun kami menghadapi potensi ketidakpastian. Terlebih, disparitas suku bunga antara The Fed dan BI yang tipis makin meningkatkan risiko perubahan nilai tukar,” jelas Emma dalam pembukaan acara PEO di Jakarta, Selasa (8/8).

Vice President Corporate Communication Pertamina Fadjar Djoko Santoso menambahkan, Pertamina Energy Outlook merupakan kegiatan rutin dari Corporate Finance Pertamina, untuk memberi pemahaman atas tren makroekonomi dan kebijakan yang berpotensi mempengaruhi kinerja Pertamina. Melalui PEO ini, secara proaktif Pertamina dapat memahami dinamika makroekonomi serta berbagai aspek yang mempengaruhi bisnis perusahaan. “Kegiatan PEO ini merupakan salah satu upaya kami untuk meningkatkan kemampuan dan pemahaman Pekerja Pertamina terhadap makroekonomi dan geopolitik. Dengan pemahaman tersebut, diharapkan Pekerja Pertamina dapat menyusun strategi bisnis Perusahaan yang mampu memberikan dampak operasional dan keuangan bagi perusahaan, sekaligus untuk mendorong perekonomian nasional,” tambah Fadjar.

Pertamina sebagai perusahaan pemimpin di bidang transisi energi, berkomitmen dalam mendukung target Net Zero Emission 2060 dengan terus mendorong program-program yang berdampak langsung pada capaian Sustainable Development Goals (SDG’s). Seluruh upaya tersebut sejalan dengan penerapan Environmental, Social & Governance (ESG) di seluruh lini bisnis dan operasi Pertamina. (Rama)

Foto: Dok Pertamina

About Resourcesasia

Resources Asia.id adalah portal berita yang menginformasikan berita-berita terkini dan fokus pada pemberitaan sektor energi seperti minyak dan gas bumi (migas), mineral dan batubara (minerba), kelistrikan, energi terbarukan (ebt), industri penunjang, lingkungan, CSR, perdagangan dan lainnya.

Check Also

Tinjau Keandalan Kilang, PT KPI Unit Dumai Terima Kunjungan Ditjen Migas

RESOURCESASIA.ID, DUMAI – Dalam upaya pembinaan dan pengawasan keselamatan migas, Direktorat Jenderal Minyak dan Gas …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *