Tuesday , 21 May 2024
Home / ENERGI MINYAK & GAS / MEDCOENERGI PERKUAT PORTOFOLIO TIGA SEKTOR BISNIS MENUJU TRANSISI ENERGI

MEDCOENERGI PERKUAT PORTOFOLIO TIGA SEKTOR BISNIS MENUJU TRANSISI ENERGI

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA – PT Medco Energi Internasional Tbk (MedcoEnergi) berkomitmen untuk tetap menjadi Perusahaan terdepan dalam transisi energi di Indonesia.

Minyak dan gas (migas) masih memiliki peran penting di era transisi ini termasuk bagi industri strategis seperti petrokimia dan pembangkit listrik, terutama di Asia Tenggara.

Capital Market Manager MedcoEnergi Ridho Wahyudi mengatakan, MedcoEnergi terus mengembangkan sektor Migas, Ketenagalistrikan, serta Pertambangan Tembaga dan Emas dengan fokus pada strategi peningkatan ESG sebagai komitmen Perseroan dalam membangun bisnis dengan pertumbuhan berkelanjutan melalui efisiensi, pengurangan emisi, dan pengembangan portofolio gas sebagai bahan bakar transisi, pada ajang the 48th Indonesia Petroleum Association Convention and Exhibition 2024 di ICE BSD, Selasa (14/5)

Lanjut Ridho, di sektor migas, Perseroan berhasil memperluas cakrawalanya dengan mengakuisisi aset yang kompleks dan memiliki margin produksi tinggi serta memberikan nilai tambah dan reserves life melalui efisiensi operasi, pengembangan cepat, dan eksplorasi berisiko rendah. Akuisisi 20% hak partisipasi di Blok 60 dan 48, Oman yang dilakukan pada Desember 2023, membuka potensi sentra baru untuk produksi berbiaya rendah, sekaligus meningkatkan produksi.

Ridho menambahkan produksi minyak dan gas MedcoEnergi sendiri pada 2023 mencapai 160 ribu barel ekuivalen minyak per hari (mboepd) atau sesuai dengan panduan Perseroan didukung oleh produksi dalam negeri, dimana aset terbesar migas MedcoEnergi, Blok Corridor, Sumatera Selatan, pada 2023 berproduksi 74,4 mboepd.

Di sektor Ketenagalistrikan, strategi MedcoEnergi melalui PT Medco Power Indonesia (MPI) memperluas portofolio Independent Power Plant (IPP) gas dan energi terbarukan untuk mendukung transisi energi. Pada 2023, MPI membuat keputusan investasi final untuk proyek PLTS Bali Timur dengan kapasitas terpasang 25 MWp dan proyek combined cycle add-on 39 MW di PLTGU Energi Listrik Batam.

Pengembangan geotermal juga mengalami kemajuan signifikan di 2023 ini dimana konstruksi PLTP tahap pertama di Ijen, Jawa Timur dengan kapasitas 34 MW sudah selesai hingga 60% pada bulan Maret 2023 lalu.

Setelah sukses IPO PT Amman Mineral Internasional Tbk, yang merupakan yang terbesar di Indonesia pada 2023, strategi di sektor Pertambangan Tembaga dan Emas adalah fokus pada perluasan fasilitas dan infrastruktur kelas dunia dengan tetap mematuhi komitmen keberlanjutan. Nilai investasi di sektor pertambangan tembaga terutama, terlihat akan terus meningkat, mengingat tren dunia saat ini menuju transisi energi melalui elektrifikasi, dimana tembaga merupakan unsur yang sangat penting.

BACA JUGA:

Januari hingga Maret 2024, MedcoEnergi Raih Laba Bersih US$ 73 Juta

Sementara dalam bidang keberlanjutan atau ESG, MedcoEnergi berpedoman pada visi dan kebijakan Perseroan, yang mencakup Strategi Keberlanjutan, Perubahan Iklim dan Transisi Energi.

“Pencapaian Perseroan telah mendapatkan pengakuan positif dari lembaga pemeringkat ESG Inrernasional. Pada 2023, skor Sustainalytics untuk risiko ESG kembali membaik menjadi 29,6 (risiko sedang) dari 36,7 (risiko tinggi). Perseroan juga mempertahankan peringkat A untuk ESG dari MSCI dan peringkat B dari CDP.” terang Ridho. (Rama Julian)

Foto: Dok MEDCO

About Resourcesasia

Resources Asia.id adalah portal berita yang menginformasikan berita-berita terkini dan fokus pada pemberitaan sektor energi seperti minyak, oil dan gas bumi (migas), mineral dan batubara (minerba), kelistrikan, energi terbarukan, industri penunjang, lingkungan, CSR, perdagangan dan lainnya.

Check Also

Tingkatkan Transparansi dan Kinerja Perusahaan: Elnusa Berpartisipasi dalam “Market Outlook Sharia”

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA – PT Elnusa Tbk (ELNUSA, IDX: ELSA) Anak Usaha PT Pertamina Hulu Energi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *