Friday , 14 June 2024
Home / TAMBANG MINERAL & BATUBARA / Kejar Target NDC Agincourt Resources Gencarkan Pengurangan Emisi Gas Rumah Kaca 

Kejar Target NDC Agincourt Resources Gencarkan Pengurangan Emisi Gas Rumah Kaca 

RESOURCESASIA.ID, BATANGTORU – PT Agincourt Resources (PTAR) mendukung pemerintah Indonesia mengejar target penurunan emisi gas rumah kaca sesuai dokumen Nationally Determined Contribution (NDC) Perjanjian Paris 2015. Terbukti, pengelola Tambang Emas Martabe tersebut telah menyerap karbon hingga 19.939 ton CO2e dari penanaman pohon dan berhasil mengurangi emisi sebanyak 14.181 ton CO2 dari penggunaan listrik energi terbarukan.

General Manager Operations PTAR, Rahmat Lubis, mengatakan PTAR sudah dan akan terus menjalankan berbagai strategi demi mengejar dekarbonisasi industri untuk turut mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK). Sesuai Enhanced NDC, target penurunan emisi GRK Indonesia sebesar 31,89% dengan kemampuan sendiri dan 43,2% dengan dukungan internasional.   

Sejak 2012 hingga Juni 2023 PTAR telah menanam 85.423 tanaman area reklamasi dan tanaman area hutan alami. Sementara, saat ini lebih dari 5.000 bibit tanaman lokal dikembangkan di fasilitas pembibitan (nursery) yang berada di dalam area tambang. Bibit tanaman itu digunakan untuk membantu program rehabilitasi lahan pasca-tambang serta meningkatkan jumlah spesies tanaman dan laju pertumbuhan bibit secara signifikan dalam mendukung kegiatan reklamasi.

Adapun, di bidang energi baru terbarukan, PTAR telah mengalihkan sebagian penggunaan listriknya yang tadinya berasal dari pembangkit listrik fosil menjadi pembangkit listrik energi terbarukan. Hal ini terepresentasikan dari sertifikat energi baru terbarukan (renewable energy certificate/ REC) yang diterbitkan oleh PLN. Sepanjang semester I/2023 PTAR telah menggunakan 16.300 Unit REC atau setara 16.300 MWH listrik.

Di samping program fasilitas pembibitan untuk rehabilitasi lahan pasca-tambang, strategi lain yang digencarkan PTAR yaitu penggunaan excavator ramah lingkungan, pemakaian panel surya, dan instalasi sleep energy recovery. Perusahaan juga melakukan rekayasa pengaturan kemiringan jalan tambang sehingga lebih landai untuk mengurangi konsumsi energi hingga 3% per bulan serta memanfaatkan limbah pelumas bekas sebagai substitusi bahan baku pembuatan emulsi. 

“Perubahan iklim merupakan ancaman besar bagi kehidupan kita yang salah satunya dipicu oleh emisi GRK. Berbagai program dan inisiatif yang telah kami lakukan merupakan bukti konkret komitmen Tambang Emas Martabe dalam menurunkan emisi GRK dan mendukung NDC,” kata Rahmat.

Hal itu mengemuka dalam Seminar Nasional Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2023 bertajuk “Implementasi dan Strategi Penerapan Nationally Determined Contributions (NDCs) Bagi Pelaku Usaha” yang digelar PTAR di Padang Sidempuan pada 20 Juli 2023.

Seminar menghadirkan dua pembicara, yakni Executive Director Belantara Foundation Dolly Priatna dan Kasubdit Dukungan Sumber Daya Perubahan Iklim Kementerian LHK Dr. Wawan Gunawan, S.Hut., M.Si. Sekitar 250 orang dari pelaku usaha, pegawai pemerintahan, dan mahasiswa mengikuti seminar, baik secara luring maupun daring.

Sebagai pelaku usaha bidang pertambangan yang juga berkomitmen dalam pengurangan emisi, PTAR telah menggunakan excavator ramah lingkungan Komatsu HB365-1. Alat berat berteknologi hybrid keluaran PT United Tractors Tbk. dan Komatsu itu diklaim mampu menekan konsumsi bahan bakar hingga 17% dan mengurangi gas buang emisi karbon hingga 13 kg per jam.

“Selain itu, kami telah mengoperasikan panel surya berkapasitas 2,1 MWP di kawasan Tambang Emas Martabe. Kami juga memakai peralatan processing berupa Instalasi Sleep Energy Recovery (SER) yang bertujuan meregenerasi daya agar dapat dipakai kembali, dengan potensi penghematan energi sebesar 6,49% per bulan,” tutur Rahmat.

Dalam sambutannya di Seminar Nasional, Direktur Teknik dan Lingkungan Mineral dan Batubara Kementerian ESDM, Sunindyo Suryo Herdadi, memberikan apresiasi atas inisiatif PTAR menekan emisi karbon. Pemerintah sendiri sudah menyiapkan kebijakan dan strategi komprehensif, khususnya dalam pemanfaatan energi baru terbarukan (EBT), pengurangan energi fosil, dan penggunaan angkutan ramah lingkungan berbasis listrik. 

“Menjadi penting bagi kami untuk melihat bagaimana perusahaan tambang mengikuti pedoman aksi pengurangan emisi GRK ini. PTAR sendiri sudah memiliki strategi dalam rangka mengurangi emisi sebagai bentuk partisipasi aktif pelaku usaha dalam mencapai target nasional,” kata Sunindyo.

Seminar Nasional Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2023 yang diadakan PTAR merupakan bagian dari rangkaian acara Peringatan Hari Lingkungan Hidup PTAR 2023 bertemakan “Beat Plastic Pollution – Solution for Plastic Pollution”. PTAR meyakini penyelenggaraan seminar adalah salah satu upaya mengedukasi dan membangun kesadaran pelaku usaha lain dan masyarakat dalam memitigasi perubahan iklim. (Rama)

Foto: Dok Agincourt Resources

About Resourcesasia

Resources Asia.id adalah portal berita yang menginformasikan berita-berita terkini dan fokus pada pemberitaan sektor energi seperti minyak, oil dan gas bumi (migas), mineral dan batubara (minerba), kelistrikan, energi terbarukan, industri penunjang, lingkungan, CSR, perdagangan dan lainnya.

Check Also

Dua Produsen Timah Terbesar di Dunia Bertemu, PT Timah dan Yunnan Tin Bahas Tiga Hal Sinergis

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA – Yunnan Tin dan PT Timah Tbk mulai menjajaki kerja sama sinergis, hal ini ditandai …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *