Thursday , 25 July 2024
Home / TAMBANG MINERAL & BATUBARA / Agincourt Resources dan BPBD Tapanuli Selatan Gelar Simulasi Rencana Tindak Darurat “Kita Siap, Kita Sigap!”
Simulasi Rencana Tindak Darurat (RTD) bendungan TSF Martabe berhasil diselenggarakan pada 6 Juli 2023 di Batangtoru, Tapanuli Selatan. Usai simulasi, masyarakat berfoto bersama General Manager Operations PT Agincourt Resources Rahmat Lubis (tengah berseragam jingga), Inspektur Daerah Tapanuli Selatan Ali Imran, Kapolsek Batangtoru AKP Tona Simanjuntak, dan Danramil 01/Batangtoru Kapten Inf Sirait. (Dok: PTAR)

Agincourt Resources dan BPBD Tapanuli Selatan Gelar Simulasi Rencana Tindak Darurat “Kita Siap, Kita Sigap!”

RESOURCESASIA.ID, BATANGTORU – PT Agincourt Resources selaku pengelola Tambang Emas Martabe bekerja sama dengan BPBD Tapanuli Selatan menggelar simulasi Rencana Tindak Darurat (RTD) bendungan TSF Martabe sesuai regulasi pemerintah. Simulasi yang diadakan pada 6 Juli 2023 di Kecamatan Batangtoru, Tapanuli Selatan, Sumatra Utara, tersebut berjalan sukses diikuti 200 perwakilan warga dari enam desa lingkar tambang.

Perwakilan warga berasal dari Aek Pining, Batuhula, Sumuran, Telo, Napa, Wek 3, dan Wek 4. Keberhasilan simulasi RTD yang mengangkat tema “Kita Siap, Kita Sigap!” itu juga tidak lepas dari dukungan Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan, Polres Tapanuli Selatan, Kodim 0212/TS, Basarnas, PMI, BMKG, Muspika Batangtoru, dan relawan Destana (Desa Tanggap Bencana) binaan Agincourt Resources.  

Kepala Pelaksana BPBD Tapanuli Selatan, Umar Halomoan Daulay, mengatakan simulasi RTD dapat menjadi wadah edukasi dan membangun budaya siap siaga agar risiko bencana dapat dikurangi. Dalam simulasi RTD ini, BPBD Tapanuli Selatan menjadi leading sector pelaksanaan simulasi RTD atas bendungan tailings storage facility (TSF) Martabe yang dimiliki PT Agincourt Resources (PTAR).

“Simulasi RTD berjalan baik berkat dukungan masyarakat, TNI & Polri, serta PTAR. Dari rangkaian sosialisasi hingga simulasi, masyarakat diharapkan dapat memahami tugas dan tangggungjawabnya jika bencana terjadi. Kami juga mengapresiasi PTAR atas komitmennya untuk beroperasi sesuai ketentuan pemerintah. Tidak hanya dalam hal membangun bendungan TSF yang aman, tetapi juga mendukung pelaksanaan simulasi RTD,” kata Umar.

PTAR sebagai pembangun bendungan telah memiliki RTD dan melakukan sosialisasi RTD kepada masyarakat, sesuai dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Nomor 27 Tahun 2015 tentang Bendungan. Referensi lain regulasi pemerintah yang dijadikan pedoman RTD yakni Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana.

General Manager Operations PT Agincourt Resources Rahmat Lubis (tengah berseragam jingga) dan Inspektur Daerah Tapanuli Selatan Ali Imran (tengah berbatik) menyerahkan bantuan tenda dari PTAR kepada perwakilan kelompok relawan Desa Tangguh Bencana (Destana) setelah selesainya simulasi Rencana Tindak Darurat (RTD) bendungan TSF Martabe pada 6 Juli 2023. (Dok: PTAR)

Saat simulasi RTD, peserta simulasi berlatih melaksanakan penyelamatan dan pengungsian warga, mendirikan tenda barak, serta berkoordinasi dan berkomunikasi secara efektif antara para petugas dan masyarakat. Pelatihan tersebut diadakan di empat lokasi yang menjadi titik kumpul (shelter), yaitu SDN Inpres Aek Pining Batangtoru, SDN 02 Desa Napa, SMP Swasta 41 Muhammadiyah, dan SMAN 1 Batangtoru.

Simulasi RTD sangat terbantu dengan adanya Destana yang saat ini tersebar di lima desa. Destana adalah kelompok relawan tangguh bencana yang dibentuk dan dilatih PTAR sejak beberapa tahun lalu untuk mengantisipasi bencana. Sebelumnya, pada 28 Juni 2023, PTAR dan BPBD Tapanuli Selatan melaksanakan sosialisasi simulasi RTD kepada masyarakat dari enam desa terdampak. 

General Manager Operations PT Agincourt Resources (PTAR), Rahmat Lubis, mengatakan dalam menjalankan aktivitas pertambangan, Perusahaan selalu memprioritaskan keamanan penempatan tailings. Melalui serangkaian tindakan komprehensif, Perusahaan berupaya memastikan bahwa risiko yang berkaitan dengan TSF Martabe dapat dikurangi melalui praktik-praktik terdepan di industri. 

“Kami telah menyusun dan menyiapkan RTD secara matang dan cermat, sehingga saat terjadi keadaan darurat dapat dilakukan tindakan pencegahan secara cepat, tepat, dan efektif. Penghargaan tinggi kami sampaikan kepada Pemkab Tapanuli Selatan yang terus mendukung kami, terutama kepada masyarakat lingkar tambang dan para relawan yang telah menyukseskan simulasi RTD ini,” ujar Rahmat.

RTD menjadi pegangan Perusahaan dalam penanganan keadaan darurat apapun. Isi RTD mencakup pengamanan bendungan serta penyelamatan masyarakat dan lingkungan. Dari sisi keamanan, jarak dari TSF ke pemukiman masyarakat dihalangi oleh bukit dan lembah yang menjadi “perisai” alami jika terjadi luapan air.

Simulasi RTD mendapat apresiasi positif dari masyarakat. Kepala Lingkungan 2 Desa Wek 3, Makmur Jebua, mengatakan simulasi RTD bermanfaat bagi masyarakat untuk menumbuhkan kesiapsiagaan ketika bencana datang. Sebanyak 22 warga Desa Wek 3 terlibat dalam simulasi RTD.

“Kegiatan ini memberikan banyak manfaat bagi warga kami, supaya kami lebih antisipatif. Kami juga tahu kami harus ke mana dan melakukan apa ketika bencana terjadi,” kata Makmur. (Rama)

Foto : Dok MARTABE

About Resourcesasia

Resources Asia.id adalah portal berita yang menginformasikan berita-berita terkini dan fokus pada pemberitaan sektor energi seperti minyak dan gas bumi (migas), mineral dan batubara (minerba), kelistrikan, energi terbarukan (ebt), industri penunjang, lingkungan, CSR, perdagangan dan lainnya.

Check Also

SIMBARA, Perkuat Tata Kelola Komoditas Mineral

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA –  Pemerintah resmi meluncurkan pengembangan Sistem Informasi Mineral dan Batubara (SIMBARA) untuk komoditas …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *