Wednesday , 12 May 2021
Home / ENERGI MINYAK & GAS / IPA Dukung Percepatan Tender dan Peningkatan Sistem Pengadaan Hulu Migas

IPA Dukung Percepatan Tender dan Peningkatan Sistem Pengadaan Hulu Migas

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA _ Proses pengadaan barang dan jasa yang cepat, merupakan salah satu langkah yang diusahakan SKK Migas untuk mengawal agar program kerja tahun 2021 dapat dilakukan tepat waktu. Setelah mengeluarkan procurement list 2021 pada awal Januari 2021, SKK Migas bekerjasama dengan IPA untuk percepatan penyelesaian proses tender, memperkuat sinergi dan kolaborasi dengan semua stakeholder terkait.

Kerjasama dengan IPA dilakukan bersama Komite SCM Indonesian Petroleum Association (IPA) sebagai salah satu asosiasi kunci pemangku kepentingan industri hulu migas di Indonesia, untuk mengusahakan agar proses pengadaan dapat dilakukan dengan cepat untuk mendukung keberlanjutan produksi dan operasi di lapangan, mencari berbagai terobosan untuk meningkatkan efisiensi biaya operasi dari empat komoditas utama hulu migas.

IPA melalui Ketua Komite SCM, Fery Sarjana di Jakarta, Kamis (25/2) menyampaikan komitmen dari Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) untuk memberikan dukungan penuh kepada SKK Migas guna memenuhi target Pemerintah di tahun 2021 maupun jangka panjang 2030. “Kewajiban untuk merealisasikan target 1 juta BOPD dan 12 BSCFD tidak hanya menjadi tugas Pemerintah. Kami para KKKS juga berkewajiban untuk mendukungnya, karena jika target tersebut tercapai akan berdampak positif bagi kelangsungan bisnis hulu migas hal ini KKKS. Komite SCM IPA mendukung upaya percepatan penyelesaian proses tender, memperkuat sinergi dan kolaborasi dengan semua stakeholder terkait,” kata Fery.

Kepala Divisi Pengelolaan Pengadaan Barang dan Jasa SKK Migas, Erwin Suryadi pada kesempatan terpisah menyampaikan apresiasi atas dukungan IPA. SKK Migas akan terus berkomitmen dan bertransformasi meningkatkan perbaikan kinerja yang lebih baik. “Dukungan dari Komite SCM IPA adalah kabar yang sangat menggembirakan, karena kebijakan SKK Migas dalam hal pengadaan barang dan jasa akan berjalan dengan baik jika para pimpinan SCM KKKS melaksanakannya,” katanya.

Rencana jangka panjang industri hulu migas untuk memproduksi 1 juta minyak per hari (Barrels of Oil Per Day/BOPD) dan gas 12 miliar standar kaki kubik per hari (Billion Standard Cubic Feet per Day/BSCFD) pada tahun 2030 membutuhkan investasi yang sangat besar, diperkirakan mencapai USD 250 miliar dari tahun 2021 sampai 2030. Untuk tahun 2021 daftar pengadaan barang dan jaya yang sudah ditetapkan sebanyak 1.482 paket pengadaan dengan keseluruhan nilai proyek sebesar US$ 6,051 miliar.

Besarnya investasi tersebut membutuhkan sistem pengadaan barang dan jasa yang efektif, efisien dan mampu menjadi daya ungkit yang kuat guna menggerakan industri hulu migas. Fungsi Pengelolaan Pengadaan Barang dan Jasa SKK Migas dan supply chain management (SCM) KKKS akan memainkan peran yang signifikan.

“Dampak investasi hulu migas bagi perekonomian nasional dan daerah akan terus ditingkatkan. Untuk itu Komite SCM IPA diharapkan dapat menjembatani kegiatan operasi dan pemenuhan TKDN sebagai bentuk implementasi dari Program Pengembangan Vendor yang dimiliki oleh SKK Migas dalam mengembangkan industri dalam negeri khususnya kolaborasi dengan Usaha Kecil & Menengah dan Usaha Mikro, Kecil & Menengah (UKM/UMKM)” ujar Erwin.

Upaya untuk mendorong keterlibatan industri nasional terus dilakukan, Erwin Suryadi menegaskan komitmen SKK Migas untuk terus memberikan perhatian bagi industri nasional. “Industri hulu migas berhasil mempertahankan capaian TKDN yang tinggi, pada tahun 2020 capaian TKDN mencapai 57 persen. Hal ini menunjukkan kontribuasi industri hulu migas dalam menopang kinerja industri nasional ditengah penurunan perekonomian akibat wabah pandemi Covid-19”.

“Kami juga terus mendorong penyedia barang dan jasa dalam negeri khususnya kolaborasi bersama UKM/UMKM untuk terus berbenah diri, diantaranya melakukan pembenahan sistem supply chain sehingga dapat menjadi bagian dari pemain global supply chain yang dapat menghasilkan produk dengan kualitas dan harga yang bersaing dengan produk impor, serta memberikan pelayanan yang optimal bagi para KKKS,” tambah Erwin.

TENTANG SKK MIGAS
Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) adalah institusi yang dibentuk oleh pemerintah Republik Indonesia melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 9 Tahun 2013 tentang Penyelenggaraan Pengelolaan Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi. SKK Migas bertugas melaksanakan pengelolaan kegiatan usaha hulu minyak dan gas bumi berdasarkan Kontrak Kerja Sama. Pembentukan lembaga ini dimaksudkan supaya pengambilan sumber daya alam minyak dan gas bumi milik negara dapat memberikan manfaat dan penerimaan yang maksimal bagi negara untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. (RA)

Foto:Skk Migas

Check Also

Tebar Energi Kebaikan di Bulan Ramadhan, Puluhan Ribu Yatim Dhuafa Terima Santunan Pertamina

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA – Hari Raya Idul Fitri 1442 H akan segera tiba, di penghujung Ramadhan …

Leave a Reply