Friday , 21 June 2024
Home / ENERGI MINYAK & GAS / PT Pertamina Hulu Sanga Sanga (PHSS) Lakukan Pengeboran Kedua Sumur Eksplorasi Helios D-1

PT Pertamina Hulu Sanga Sanga (PHSS) Lakukan Pengeboran Kedua Sumur Eksplorasi Helios D-1

RESOURCESASIA.ID, SANGSANGA – PT Pertamina Hulu Sanga Sanga (PHSS) telah melakukan pemboran eksplorasi pada Sumur Eksplorasi Helios D-1, untuk mengkonfirmasi sumber daya atau resources yang ada di interval lebih dalam dari area produksi lapangan Sangasanga.

Berdasarkan subsurface study dan kajian surface yang komprehensif, sumur eksplorasi Helios D-1 layak untuk diajukan sebagai sumur. Setelah sebelumnya melakukan pemboran eksplorasi Sumur Phoenix North-1 ST, sumur eksplorasi Helios D-1 ini berada di interval lebih dalam dari area produksi lapangan Sangasanga.

Direktur Utama PT Pertamina Hulu Indonesia (PHI), Chalid Said Salim menyampaikan  bahwa PHI sebagai induk perusahaan beserta anak-anak perusahaan terus berinvestasi dalam kegiatan eksplorasi dan pengembangan lapangan-lapangan migas untuk menemukan sumber daya baru dan menambah cadangan yang penting bagi ketahanan energi nasional. Menurutnya, pengembangan dan eksplorasi sumur merupakan tanggung jawab dan kolaborasi antara Divisi Eksplorasi, seluruh Perwira Pertamina, dan seluruh kontraktor pendukung operasi untuk memberikan hasil yang maksimal.

“Kami mengusung strategi borderless, sehingga terjalin kolaborasi antara PHI, PHSS, PT Pertamina EP (PEP) Asset 5, Pertamina Subholding Upstream (SHU) dan PT Elnusa. Hasil dari sinergi dan kolaborasi antar Pertamina grup ini menjadi pembuka (play opener) dalam menemukan sumber daya yang akan menambah cadangan migas,” ujar Chalid.

Chalid menambahkan bahwa sumur ini diharapkan dapat menjadi discovery (penemuan baru) untuk pengembangan sumber daya masa depan Perusahaan dan menjaga kelangsungan energi di Indonesia.

“Target pengeboran ini adalah mencapai OTOBOSOR (On Target, On Budget, On Scope/Spec/Safety, On Return/Regulation)  dan dapat memenuhi target tambahan sumber daya atau 2C sehingga temuan cadangan dan Reserve to Production (RTP) atau masa operasi produksi perusahaan bisa semakin panjang,“ tambah Chalid.

Sementara itu, Direktur Eksplorasi PT Pertamina Hulu Energi, Muharram Jaya Panguriseng, menjelaskan bahwa Pertamina senantiasa menjalankan operasi yang mengutamakan aspek Health, Safety, Security, dan Environment (HSSE) sehingga dapat menjamin keselamatan pekerja, fasilitas operasi, masyarakat, dan lingkungan dimanapun Perusahaan beroperasi, termasuk dalam proyek pengeboran ini.

“Kami menerapkan HSSE Golden Rules yaitu Patuh, Intervensi dan Peduli. Dari sisi operasional, kami pun menerapkan prinsip OTOBOSOR dalam setiap proyek migas Perusahaan,” ujar Muharram.

Struktur play opener  akan membuka target berikutnya yaitu struktur Helios di area A, B, C, D, & E di wilayah kerja PHSS. Sumur Eksplorasi Helios D-1 ini di bor dengan Rig Elnusa EMR-01, yang memiliki jam kerja selamat lebih dari 1,2 juta jam dan beroperasi di area Sangasanga sejak November 2018.

Kolaborasi yang baik dengan PT Elnusa dilakukan untuk memitigasi tantangan yang ada seperti lokasi, persiapan lahan, dan pergerakan rig dari sumur terdahulu menuju lokasi saat ini. Terkait hal ini, VP Upstream Services PT Elnusa, Lulut Sugianto, menjelaskan bahwa PT Elnusa berperan sebagai kontraktor berkomitmen untuk menyelesaikan sumur-sumur eksplorasi dengan budget dan tata waktu sesuai yang diprogramkan, berkomunikasi dengan baik dengan operator dan service company lainnya, dan melakukan operasi dengan memperhatikan faktor keselamatan.

Sumur Eksplorasi Helios D-1 merupakan satu dari 4 sumur eksplorasi Komitmen Pasti di area Sangasanga, adapun sumur komitmen pasti lainnya yaitu Sumur Phoenix North-1 ST, Sumur Polaris D-1X, dan  Sumur Draco B-1X. Sumur ini adalah sumur ke-18 yang ditajak di tahun 2022, dari target 22 sumur yang direncanakan. (RA)

Foto: Dok Pertamina

About Resourcesasia

Resources Asia.id adalah portal berita yang menginformasikan berita-berita terkini dan fokus pada pemberitaan sektor energi seperti minyak dan gas bumi (migas), mineral dan batubara (minerba), kelistrikan, energi terbarukan (ebt), industri penunjang, lingkungan, CSR, perdagangan dan lainnya.

Check Also

SKK Migas Tetapkan Standarisasi Pengukuran CO2 Pada Program CCS/CCUS

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA – Untuk memperkuat program Carbon Capture Storage/Carbon Capture Utilization Storage (CCS/CCUS) guna mendukung target …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *