Friday , 21 June 2024
Home / ENERGI MINYAK & GAS / Pertamina Hulu Energi Berkomitmen Menjaga Keberlanjutan Energi Nasional

Pertamina Hulu Energi Berkomitmen Menjaga Keberlanjutan Energi Nasional

RESOURCESASIA.ID, NUSA DUA, BALI – PT Pertamina Hulu Energi (PHE), sebagai Subholding Upstream Pertamina, membuktikan kinerja unggul guna mendukung keberlanjutan dan ketahanan energi nasional. Hal ini disampaikan Direktur Eksplorasi PHE, Muharram Jaya Panguriseng, pada perhelatan bergengsi The 4th International Convention on Indonesian Upstream Oil & Gas 2023 (ICIUOG 2023) di Nusa Dua-Bali (20-22/09).

Penemuan sumber daya migas merupakan hal fundamental untuk menjaga keberlanjutan bisnis hulu migas. PHE berhasil mencatat temuan sumber daya 2C sebesar 118 MMBOE (Juta Barel Minyak Ekuivalen/Setara Minyak) pada bulan Juli 2023. Hal ini didukung dari penyelesaian pengeboran sumur eksplorasi sebanyak delapan sumur dan sepuluh sumur yang sedang berjalan. Kedelapan sumur yang sudah completed adalah XLLL-1st, SEM-001, HLX D-1X, Adiwarna-1X, Kembo-001, Mong Merah, Dermawan-1 & Hikmat-1.

Pada kesempatan tersebut, Menteri Energi Sumber Daya Mineral, Arifin Tasrif, dan Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto, mengunjungi langsung Booth PHE dalam sesi khusus. Sebagai bukti nyata kontribusi, PHE berhasil mencatat kinerja positif peningkatan produksi signifikan pada tahun 2022 mencapai 7,89 persen dibanding tahun 2021.

Hingga Juli 2023, PHE mencatat realisasi produksi sebesar 1.047 MBOEPD (Ribu Barel Minyak Ekuivalen/Setara Minyak per Hari). Pencapaian ini didukung dengan penyelesaian pengeboran sebanyak 431 sumur pengembangan, 8 sumur eksplorasi, 442 workover (kerja ulang pindah lapisan), dan 18. 514 well services (reparasi sumur). Selain itu, PHE juga mencatat Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) sebesar 57.33 persen.

Muharram menegaskan bahwa PHE mempunyai spirit menjadi bagian dari ketahanan energi nasional dengan strategi yang telah diterapkan sejak dari fase eksplorasi hingga fase pengembangan lapangan. “Alhamdulillah PHE hadir kembali di ICIUOG 2023 dan bertekad untuk tetap mengambil peran penting dari upaya mencapai target produksi minyak nasional dengan berbagai strategi yang diterapkan salah satunya strategi growth melalui pengambilan blok-blok eksplorasi baru di area yang lebih emerging dan frontier namun berpeluang memberikan temuan migas besar”, terang Muharram.

Dwi Soetjipto, selaku Kepala SKK Migas, mengatakan investasi besar-besaran dibutuhkan agar target produksi migas nasional tahun 2030 yaitu 1 juta barel minyak per hari (BOPD) serta 12 miliar kaki kubik gas per hari (BSCFD) bisa tercapai. “Target 2030 bisa dicapai dengan syarat kita melakukan aktivitas yang agresif dan investasi yang masif. Kita perlu mengebor lebih dari 1.000 sumur per tahun setelah 2025. Kita juga perlu menarik investasi lebih dari USD 20 miliar per tahun,” ujar Dwi.

Senada dengan hal tersebut, Menteri ESDM, Arifin Tasrif, mengajak agar momentum tren peningkatan investasi dipertahankan karena akan berdampak langsung terhadap realisasi produksi migas di masa mendatang. “Saya mengapresiasi KKKS yang berkomitmen untuk terus melakukan eksplorasi dan kegiatan produksi. Lebih dari enam tahun Indonesia sukses mencapai Reserve Replacement Ratio (RRR) 100%. Capaian tersebut bisa memberikan kepercayaan untuk merealisasikan peningkatan produksi di masa mendatang dan sejalan dengan pertumbuhan ekonomi di kawasan ASEAN,” ungkap Arifin.

Pemerintah sangat berkepentingan menjaga tren positif investasi lantaran adanya proyeksi peningkatan konsumsi energi. Berdasarkan Rencana Umum Energi Nasional (RUEN) permintaan minyak diestimasikan akan meningkat 139 persen dan gas 298 persen pada tahun 2050.

PHE akan terus berinvestasi dalam pengelolaan operasi dan bisnis hulu migas sesuai prinsip ESG (Environment, Social, Governance), untuk mendukung target Pemerintah dalam mencapai produksi minyak 1 Juta BOPD dan produksi gas 12 BSCFD pada tahun 2030. PHE telah terdaftar dalam United Nations Global Compact (UNGC) sebagai partisipan/member sejak Juni 2022. PHE berkomitmen pada Sepuluh Prinsip Universal atau Ten Principles dari UNGC dalam strategi dan operasionalnya, sebagai bagian penerapan aspek ESG. PHE akan terus mengembangkan pengelolaan operasi di dalam dan luar negeri dengan operation excellent secara profesional untuk mewujudkan pencapaian menjadi perusahaan minyak dan gas bumi kelas dunia yang Environmental Friendly, Socially Responsible dan Good Governance. (Rama)

Foto: Dok Pertamina

About Resourcesasia

Resources Asia.id adalah portal berita yang menginformasikan berita-berita terkini dan fokus pada pemberitaan sektor energi seperti minyak dan gas bumi (migas), mineral dan batubara (minerba), kelistrikan, energi terbarukan (ebt), industri penunjang, lingkungan, CSR, perdagangan dan lainnya.

Check Also

SKK Migas Tetapkan Standarisasi Pengukuran CO2 Pada Program CCS/CCUS

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA –¬†Untuk memperkuat program Carbon Capture Storage/Carbon Capture Utilization Storage (CCS/CCUS) guna mendukung target …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *