Tuesday , 2 March 2021
Home / KELISTRIKAN / Jonan: Progres Program 35.000 MW Sesuai Target

Jonan: Progres Program 35.000 MW Sesuai Target

Resourcesasia.id, Jakarta – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan menegaskan penyelesaian proyek ketenagalistrikan 35.000 MW tidak bisa ditempuh dalam tempo singkat. Proyek strategis nasional tersebut membutuhkan waktu sekitar 2 hingga 3 tahun untuk beroperasi dari masa konstruksi.

“Kalau ditulis capaian program 35 ribu yang sudah Commercial Date Operation (COD) atau Sertifikat Laik Operasi (SLO) sudah 1.362 MW, itu memang betul benar. Itu sejak pertengahan 2015. Kalau dihitung sampai sekarang kurang lebih 2,5 sampai 3 tahun,” kata Jonan saat memberikan keterangan pers di Gedung Kementerian ESDM, Jakarta (6/3).

Bahkan, pengoperasian proyek tersebut bisa membutuhkan waktu lebih lama menyesuaikan jenis pembangkit dan kapasitas.

Meski begitu, Jonan membeberkan sebanyak 17.116 MW sudah melakukan konstruksi. Selebihnya ada yang sudah tanda tangan kontrak dan ada yang dalam tahap pengadaan serta tahap perencanaan.

“Untuk yang tahap konstruksi ini tetap berjalan. Tidak ada masalah,” tekan Jonan.

Senada dengan hal tersebut, Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara (PLN) Persero, Sofyan Basir, mengungkapkan secara total kemajuan pembangunan proyek 35.000 MW sudah mencapai 30% hingga 40%.

“Kalau ditanya 35.000 MW sudah selesai dalam dua tahun pasti saya berbohong. Tapi, kalau berbicara progress pembangunnnya itu sudah 30%-40%,” kata Sofyan.

Lebih lanjut, Sofyan merinci prakiraan masa pembangunan pembangkit. Untuk pembangkit listrik tenaga air (PLTA) memakan waktu sekitar 5-6 tahun, panas bumi (PLTP) bisa 5-6 tahun, pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) di atas 600 MW bisa mencapai 6 tahun dan di bawah 600 MW mencapai 3 tahun. “Yang lebih cepat itu (pembangkit listrik berbahan bakar) gas bisa 8 bulan sampai 1 tahun,” papar Sofyan.

Salah satu bukti kemajuan adalah pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Jawa 7, PLTU Jawa 9, PLTU Jawa 10 dengan total kapasitas 4.000 MW yang baru diresmikan Persiden Jokowi pada 5 Oktober 2017. Selain itu, masih ada PLTU Jawa I di CIlacap yang penyelesainnya sudah mencapai 37%.

Di samping program 35.000 MW, Pemerintah juga tengah menyelesaikan Program 7.000 MW yang terdiri dari lanjutan Fast Track Program (FTP) I, FTP II dan regular. Status program tersebut sebanyak 6.424 MW atau sekitar 82% sudah bisa beroperasi hingga Januari 2018 dan 1.407 MW atau 18% dalam tahapan konstruksi.

Sebagaimana diketahui bahwa total kapasitas terpasang pembangkit listrik nasional hingga akhir tahun 2017sekitar 60 GW. Kapasitas terpasang tersebut meningkat dibanding tahun 2014 yang sebesar 53 GW. Artinya dalam 3 tahun terakhir, tambahan pembangunan pembangkit listrik mencapai 7 GW. (RA)

Foto: Ist

Check Also

PLN Jamin Pasokan Listrik ke Rumah Sakit Rujukan COVID-19

Jakarta, resourcesasia.id –  Dalam rangka memastikan pasokan listrik andal, PLN melakukan pemantauan secara khusus untuk …

Leave a Reply