Friday , 14 June 2024
Home / KELISTRIKAN / Jaga Pasokan Gas Untuk Pembangkit, PLN EPI Kembangkan Fasilitas Mid-Stream LNG di Tiga Wilayah

Jaga Pasokan Gas Untuk Pembangkit, PLN EPI Kembangkan Fasilitas Mid-Stream LNG di Tiga Wilayah

RESOURCESASIA.ID, SURABAYA – PT PLN Energi Primer Indonesia (PLN EPI) dalam rangka program gasifikasi pembangkit akan memperkuat fasilitas regasifikasi maupun infrastruktur mid-stream LNG di beberapa wilayah di Indonesia. Direktur Utama PLN EPI, Iwan Agung Firstantara menjelaskan bahwa langkah ini merupakan tugas utama dari sub holding PLN EPI dalam menciptakan efisiensi rantai pasokan dan value creation. Melalui PLN EPI, proses pengadaan energi primer menjadi lebih terkonsolidasi sehingga dapat meningkatkan fleksibilitas, lebih transparan dan memenuhi standarisasi yang sudah ditetapkan termasuk program gasifikasi.

“Program gasifikasi yang kami lakukan adalah program penggantian BBM baik MFO maupun Solar B30 bagi PLTG dan PLTGU yang memang combined cycle ke gas, sehingga mampu menurunkan biaya pokok produksi (BPP) dan lebih efisien.” ujar Iwan dalam Forum Kapasitas Nasional (Kapnas) III Jabanusa Tahun 2023 yang diadakan oleh SKK Migas di Surabaya, Senin (22/5).

Dalam paparannya, Iwan juga menyampaikan untuk meningkatkan optimalisasi pemanfaatan asset infrastruktur energi primer, PLN EPI berencana melakukan pemanfaatan fasiltas CNG eksisting untuk sektor non-kelistrikan serta pengembangan FSRU Jawa Barat, Bali, dan Klaster Nusa Tenggara bagi kebutuhan gas PLN.

“Untuk memastikan pasokan gas bagi kebutuhan PLN, maka dibutuhkan pemetaan terkait pasokan tersebut. Oleh karena itu, salah satu solusi yang dapat kami lakukan adalah dengan melakukan pengembangan FSRU Jawa Barat, Bali, dan Klaster Nusa Tenggara,” papar Iwan.

Iwan menjelaskan untuk di Jawa Bagian Barat misalnya, PLN EPI membutuhkan kapasitas storage hingga 250 ribu meter kubik dengan regasfikasi hingga 1.000 MMSCFD. Sedangkan untuk di Bali, dibutuhkan infrastrktur baru dengan kapasitas hingga 135 ribu meter kubik dengan flowrate regasifikasi hingga 100 MMCSFD.

“Sedangkan untuk di Wilayah Indonesia Timur, infrastruktur mid-stream LNG menjadi penting karena sejalan dengan program pemerintah untuk mengurangi pemakaian BBM di pembangkit listrik,” jelas Iwan.

Selain itu, adanya fasilitas CNG eksisting saat ini masih digunakan namun belum termanfaatkan secara optimal diantaranya Gresik CNG Facilities, Tambak Lorok CNG Facilities, Grati CNG Facilities, Lombok CNG Facilities dan kapal Jayanti Baruna maka PLN EPI berencana akan melakukan optimasi pemanfaatan fasilitas CNG tersebut untuk Non-Kelistrikan.

“Melalui optimalisasi ini, maka kami mengharapkan adanya peningkatkan pemanfaatan gas bumi sebagai upaya untuk menuju penggunaan energi yang lebih bersih dan lebih efisien,” pungkas Iwan. (RAMA)

FOTO: DOK PLN EPI

About Resourcesasia

Resources Asia.id adalah portal berita yang menginformasikan berita-berita terkini dan fokus pada pemberitaan sektor energi seperti minyak, oil dan gas bumi (migas), mineral dan batubara (minerba), kelistrikan, energi terbarukan, industri penunjang, lingkungan, CSR, perdagangan dan lainnya.

Check Also

2.148 Personil PLN Distribusi Jakarta Siap Siaga Amankan Perayaan Idul Adha

RESOURCESASIA.ID, JAKARTA – Dalam rangka memastikan keandalan pasokan listrik selama perayaan Idul Adha, PLN Unit …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *